Thursday, October 3, 2013

Setahun Di Kelas 6 SD

Menjadi dewasa itu nggak gampang dan nggak enak. Semakin bertambahnya umur kita harus mulai memikirkan masa depan. Entah itu dalam pekerjaan nantinya ataupun memilih seseorang yang tepat buat mendampingi hidup kita kelak. Yang terakhir itu bener-bener susah dicari. Yang minat hubungi saya langsung. #KaliAjaAda

Selain memikirkan masa depan, diusia saya yang bisa dibilang nggak ABG lagi ini, Twenty my age ya. Saya udah mulai dihantam dengan banyaknya tanggung jawab. Mulai dari wajib bersosialisasi untuk menjaga nama baik keluarga dan juga diri sendiri, menggantikan peran orang tua kalo ada upacara-upacara agama dirumah saudara, nggak bisa terus-terusan main. Dan mulai belajar cari uang sendiri karena nggak mungkin udah gede minta-minta terus sama orang tua. Yah walaupun nggak enak, tapi hadapi aja. Ini proses perubahan anak-anak menjadi bapak-bapak yang wajib dijalani.

Tapi kalo bisa dibilang, 20 tahun setelah besar didunia  ini dan sekaranglah yang merupakan masa-masa yang paling nggak mengasikkan. Huft. Oke stop curhatnya. Terlalu banyak ngeluh itu nggak baik.

Sekarang kita beralih ke cerita-cerita bahagia aja. Kalo tadi saya bilang sekarang merupakan masa-masa paling nggak mengasikkan, tapi saya juga punya masa dimana saya bener-bener menikmati hidup. Alias masa bahagia. Ini masa sewaktu saya masih kelas 6 SD. Dan cuma 1 tahun di kelas 6 SD ini saya bener-bener ngerasa seperti semua kebahagian saya dapatkan.  Terimakasih untuk Tuhan sebelumnya yang sempat memberikan kebahagiaan maksimal kepada saya. Oke saya akan mulai flashback


***


Dari kecil hingga kelas 5 SD saya dibesarkan di kota Denpasar. Saya disekolahkan di salah satu sekolah elit di kota Denpasar. Mempunyai teman-teman yang kaya, pintar, dan nakal-nakal. Itu udah biasa disekolah saya dulu. Tapi apa yang nggak enak dari mereka? Mereka itu terlalu serius, dan rumahnya pun jauh-jauh. Yang membuat saya tidak pernah satupun terlalu dekat dengan teman disana

Diikutkan les kesana sini sama ibu saya. Tapi tetap aja saya nggak bisa dapet rangking diatas 20. Mentok dapet rangking 30an dari 50an anak. Iya anak-anaknya bener-bener otak komputer. Dulu saya ingat, kelas 2 udah dapet pelajaran bahasa inggris, dan mulai kelas 4 udah dapet pelajaran bahasa jepang. Dapet pelajaran komputer dari kelas 1. Dan pada jaman itu masih pake yang namanya disket.

Trus karena orang tua saya sering bertengkar dulu sampe mau cerai (kalo nggak salah inget). Saya dan adik saya diungsikan ke kampung halaman bapak di daerah terpencil yang masih banyak pohon dan sawah-sawahan.

Karena diiming-imingkan akan dibelikan PS, saya jelas aja mau. Ya namanya juga anak kecil. Dan waktu itu saya tidak terlalu paham sama persoalan orang tua.

Dirumah tersebut saya dan adik saya tinggal bersama Bibi, Paman, dan  5 kakak misan yang udah gede-gede. Tinggal disana saya bener-bener bahagia. Dimanjakan oleh bibi saya, dan kakak-kakak misan saya juga baik banget. Setiap hari pokoknya happy deh.

Paman yang mengurus kepindahan sekolah kami ke salah satu  SD dari 2 SD di kampung saya tersebut. Kesan pertama ketika saya menginjakkan kaki ke SD tersebut bener-bener beda dengan sekolah saya dulu. Tentram, sejuk, kumuh, orang-orang desa. Jadi Sekolah tersebut tidak besar dan tidak megah. Kira-kira nggak sampe 100 anak di satu sekolah tersebut dari kelas 1 sampe kelas 6. Dan nggak ada abjad di setiap kelas. Maksudnya nggak ada kelas 1a, 1b, 1c, 1d kayak disekolah saya dulu. Ya cuma ada 10 ruang termasuk ruang guru dan toilet yang bener-bener tidak layak pake. Dan guru-gurunya nggak lebih dari 20.

Hasil yang saya dapat juga berbeda dengan sekolah saya dulu. Dikampung, saya disambut dengan sangat ramah oleh sumuanya yang ada disekolah tersebut. Dan resmi saya menjadi murid kelas 6 nomer absen 19 dari 19 anak, dan adik saya kelas 4 absennya nggak tau.

[source]

Awal sekolah, saya sudah mulai ditanya-tanya oleh teman-teman saya, diantar ke setiap sudut sekolah, mulai dari kelas 1 sampe kelas 6, dan ke kantin yang seadanya. Awalnya saya bener-bener bingung karena sebagian besar mereka memakai bahasa bali yang kebanyakan belum pernah saya dengar sedangkan mereka jarang memakai bahasa Indonesia malah ada yang bener-bener gagap memakai bahasa Indonesia. Karena sebelumnya saya tidak pernah ngomong bahasa bali jadi rada susah berkomunikasi.

Tapi lama-kelamaan saya mulai bisa terbiasa dan memahami sekolah baru saya tersebut. Disana saya seperti di agungkan. Diantar kesana kesini, apa-apa selalu didahulukan, semuanya baik kepada saya, disayang oleh guru. Dan u know, disana saya bisa dapat RANGKING 1 berturut-turut disemester ganjil dan genap !!!! Itu terjadi karena pembelajaran disana bisa dibilang saya sudah mengerti sebelumnya di sekolah saya yang dulu. Nggak jarang saya jadi pusat teman-teman buat nyontek. Adik-adik kelas juga banyak yang nanya PR. Karena prestasi tersebut saya dibelikan sepeda oleh bapak saya yang kadang-kadang menjenguk ke kampung. Dan temen-temen juga sering kerja tugas bareng dirumah, sambil bercanda-bercanda, maen PS, dan paling sering ngejahilin sarang lebah. KURANG BAHAGIA GIMANA LAGI HIDUPKU!!! :))

Disana saya juga punya kisah cinta. Eh tapi enggak cinta sih. Karena nggak ada pacaran apalagi sampe smsan. Pokoknya cuma sekedar suka-sukaan diem-diem trus digosip-gosipin sama temen-temen. Sampe pernah ada adik kelas yang katanya nulis diary tentang saya hahaha konyol.

Oya dari sana juga saya awal menyukai yang namanya sepak bola. Lapangan yang tidak jauh dari rumah, dan semua teman-teman juga rumahnya seputaran area itu. Ya maklum namanya kampung. Pertama saya sama sekali tidak bisa bermain. Nendang aja nggak bisa. Tapi karena setiap hari bermain jadi mulai terbiasa. Dan sekarang sangat MENCINTAI SEPAK BOLA.

Banyak hal baru yang belum pernah saya liat sebelumnya terjadi disana. Mulai dari cerita angker yang pernah saya tulis sebelumnya. Baca disini. Dan juga saya akhirnya tau yang mana namanya buah coklat, karena didepan kelas saya ada pohon coklat yang buahnya banyak. Tau banyak jenis tanaman. Kesekolah boleh menggunakan sandal jepit, mandi ke sungai, ngebolang, banyak permainan tradisional diajarkan oleh teman-teman saya. Dan saya baru tau disana kalo haus minumnya air keran (PAM), dan kalo makan mie itu cukup diisi air hangat nggak perlu direbus. -___- Tapi hebatnya mereka kebal dari penyakit. Katanya sih udah terbiasa dari kecil

Pokoknya terlalu banyak cerita bahagia di 1 tahun itu yang kalo diceritain semua bisa bikin satu novel kali ya *lebay*. Setelah lulus dari situ saya melanjutkan SMP di luar desa, dan selanjutnya saya kembali ke Denpasar hingga saat ini. Jujur saya sangat ingin kembali kemasa kecil dimana nggak mikirin masalah apapun, dan nggak punya tanggung jawab apapun.

Ini cerita 100% nyata nggak ada direkayasa. Kisah saya yang nggak bakal saya lupain. Nggak maksud pamer, cuma mau sharing. Dan kebetulan pingin ditulis karena saat ini orang tua saya kembali ribut. Doakan ya temen-temen biar semuanya baik-baik ^^

52 comments

Waaah begitu masuk SD desa langsung jadi juara yog, keren :D

Kebersamaan di desa jauh lebih nyenengin ya daripada di kota...
Rumah temennya juga enggak jauh2..

Btw, lo gak pengen sekali2 balik kesitu?
Nyari kabar temen2 elo waktu kecil yog..

masa kecil memang menyenangkan tak ada beban tak ada masalah yang sampai menguras pikiran.. membaca catatan yoga ini saya seperti menyaksikan sendiri bagaimana perjalanan yoga mulai dari sekolah di kota yang elit hingga tiba-tiba harus terdampar di sekolah anak desa dengan keadaan yang jaug berbeda.

nyatanya, sekolah di desa dengan fasilitas kurang memadai, dengan teman-teman yang gak secerdas temannya yoga dikota, pada ramah~ramah semua justru jauh lebih membahagiakan ya walau hanya setahun disana.

yang pastinya Yoga punya kesan mendalam selama setahun itu.. hingga di umur 20 nya kenangan itu tak terlupakan. sayang karena waktu tak bisa berputar balik.. cukup untuk di kenang.

semoga bapak dan ibunya akur kembali yah^^

nah tepat begitulah yang saya rasakan. Walaupun cuma setahun, banyak sekali hal baik yg saya dapat disana. Trimakasih doanya ^^

yak keren banget broh, kalo inget masa kecil , tapi sekarang masih ada gak sungainya, masih bersih gak ? beda sama ane yg dijakarta, kecil bisa main bola sekarang gak bisa :( lapangan jarang

iya dot haha. Asik bgt. Trus kemana2 jalan kaki. Kalo kesekolah gue biasa dijemput temen2. Trus kita juga jemput temen yg lain. Kesekolah jalan kaki kalo liat pohon mangga pasti mampir dulu buat nyari beberapa haha. Gue balik cuma sesekali aja sih kalo ada upacara adat disana. Tp udah jarang ketemu temen2. Udah pada merantau mereka

syukurnya masih bro. didesa sana bener2 masih asri:)

aku waktu SD sangat menikmati 6 tahun itu.. karena aku SD nya di kampung yang lebih kurang sama seperti yang kamu rasakan di kelas 6.. Kebersamaan bareng teman-teman itu yang harganya mahal dan punya nilai historis tinggi :)

jadi ingin bernostalgia lagi dengan keadaan desa waktu gue sd dulu, maen bola di lapangan sekolah yang sebenarnya lapangan upacara kalau haus rebutan minum air pet yang biasa dibuat tukang kebun nyiram tanaman, aih indahnya masa sd :')

jadi inget, waktu saya pindah rumah. lingkungan yang bisa dibilang kampungan banget, tapi masyarakatnya hidup rukun. gak seperti di kota, sibuk sendiri-sendiri dan terlalu banyak konflik.

ngomongin kerja, itu emang udah proses demi proses kedewasaan dini *halah
waktu masih SD pengen banget cepet dewasa, pengen cepet kuliah pengen cepet kerja dan pengen banget ngebahagiayain ortu dari hasil kerja keras sendiri.. :') , setelah dewasa dan sedang menjalaninya ternyata susah. Apalagi ortu yang udah merawat kita segede ini ..

semoga orang tua kamu dan keluarga kamu kembali rukun, aamiin!!.

iya bang. Dikampung lebih asih. Tentram bgt. Sayangnya saya cuma setahun disana

hahaha. Berarti hampir sama ya. Tp kalau saya nggak brani minum air gt. Bukannya gmana, pernah sekali abis itu saya malah keringetan badan jadi gak enak

iya. Dan ternyata masa kecil lebih asik. Tp namanya hidup harus tetep dijalani. Makasih ya :)

wah cerita masa kecil yang indah bang.
pindah dari kota ke desa yang membuat hidup lo bahagia haha

bener kata lo, kalo di bandingkan masa kecil dengan sekarang lebih enak masa kecil. kita nggak punya tanggung jawab yang harus kita lakukan, hidup kita kayak bebas, dan teman-teman masa kecil itu seru !

kata lo temen lama udah jarang ketemu dan mereka udah bnyk merantau, tapi masih menjalin komunikasi gak dengan mereka bang?

Waw perjalanan keluarga kamu luar biasa yog. Sampek elo diungsikan ama adik ketika ortu bertengkar........ hidup di bali... pasti sekarang jd kebanggaan mu kan? Putra bali sekarang org bilang

Keren alur ceritanya, gue juga terkadang memimpikan bisa bersekolah dan tinggal di daerah yang lari dari hituk pikuk bisingnya kota, tapi tetep dengan fasilitas yang ada sekarang. Kebanyakan imej tentang daerah kayak gitu kan gak ada sinyal, gak ada listrik dll. Gue rasa ini salah datu perjalanan yang sangat indah dalam hidup lo yog, soalnya lo ingat banget setiap detil ceritanya :)

jadi inget jaman-jaman SD. kalo ada anak baru disekolah, pasti dia jadi artis dadakan (kalo anaknya cakep). banyak yang deketin, banyak yang ngajakin temenan, banyak yang naksir, dan kakak kelas banyak yang sirik, akhirnya dimusuhin wahaha :D

seru tuh bang yog kalo ngadain reuni, siapa tau ada cinta bersemi haha
Semoga keluarganya akur lagi yaa bangyog ^^

ngebayangin sekolahmu waktu kelas 6 SD. kayaknya kecil banget ya.. mungkin kamu jauh lebih nyaman di saat kelas 6 SD daripada saat kelas 1 sampai 5.

kalau satu angkatan cuman 1 kelas berarti kamu yang terbaik di satu angkatan dalam 1 tahun pembelajaran dong keren! ini namanya from zro to hero hehehehe

Lo kampret banget, yog. Abis baca tulisan ini jadi bikin tambah kangen sama masa kecil. Gak ada masalah, gak ada beban. Yang dipikirkan cuma "Besok bakal main apa lagi ?" Pulang sekolah cuma buat ganti baju. Kalo dulu gak mau tidur siang, sekarang mah pengen tidur terus :)))
Gue juga dulu SD kelas 3 pernah pindah sekolah di desa, tapi emang dari desa sih, dan gue berasa macam orang spesial ditambah selalu rangking padahal di rumah gak pernah belajar :')

udah jarang rap. seperti hilang ditelan bumi pada ngilang semua. ada sih beberapa kadang tiba2 ketemu dijalan atau ditempat mana gitu :))

iya bang. saya bangga dong lahir dan besar disini. pingin tetep disini terus. tapi gak ada salahnya ke tempat lain buat caari pengalaman. amin

iya seperti yang gue bilang diatas. ini cerita paling bahagia kalo bisa dibilang. makanya inget banget :)

haha ceritamu realistis sekali. iya banyak deh kayaknya yang seperti itu. tapi untung saya nggak punya musuh

bener banget kuh. nggak segede sekolah2 dikota. jauh banget bedanya. tapi aku nyaman disana. :)

SETUJU SAMA LU!!! :) kalo dulu pulang sekolah, makan, ganti, baju, maen sampe sore. pulangnya mandi, makan, trus mikir besok maaen apa lg :)) kita hampir sama deh kayaknya haha

hahaha. klo di Sd gue dulu malah kelas 1 SD udh pacar2an yog..
tapi keren yah pngalamannya,
btw jd pnasaran pngen liat sekolahnya yog...kok gak dilengkapi foto sekolahnya nih.,,,ahahha

iya, enak banget emg hdup pas msa kecil dlu..gak-kenal sama yg namanya "galau"... --"

Sriusan aje bang, lo sd udah bljar bhsa jepang. Beeehhh....... Ngeri amat
Tpi ad hikmahnya juga ya, lo skolah d tmpat elite gtu, pas pndah lo jdi yg the best d skolkahan yg bru.
Sbnernya gue juga iri, mndingan skolah d tmpat yg biasa tpi anak"nya enak d ajak maen. Itu bneran bang, adek klas lo ad yg naksir sma lo. Brrti trkenal dong lo bang. Ajiiiirr..
Smoga akur lgi ortu lo ye, bang. Heheh

Iya, yog. Masa kecil emang bener-bener ngangenin banget. Dimana saat itu kita masih merengek sama orang tua dibeliin apapun, masih layak yang namanya disuapin, masih boleh yang namanya minta digendong. Setelah baca ini, gue jadi bener-bener kangen masa kecil gue dulu.

Btw, semoga keluarga lo harmonis ya. Mudah-mudahan Tuhan memberikan jalan yang terbaik. Amin.

keren bro :D dari kota ke desa, dari rangking tengah jadi rangking atas :D dari yang tadinya gak bisa main bola jadi bisa main bola, sayang cuma setahun doang. Semoga ortunya cepet baikan lagi yaaa

kyaknya didesan rasa kekeluargaan itu masih lekat banget....
masa SD itu.....terkadang aneh....

kalau nggak salah kelas 6 sd jatuh cinta itu ya ...ehem.....

kapan balik ke desa lagi?

Terlalu banyak kenangan untuk diceritakan, apalagi dilupakan.
Simpan saja dulu, nanti ceritakan ke anak-cucu :D
Keren banget kelas 4 udah belajar bahasa jepang.
Gw aja baru kelas 10 belajarnya. haha

kaka misan itu sepupu gitu ya? :D

wah keren banget kelas 1 SD udah ada komputer.. aku baru dapet pljaran itu pas SMP .. miris huhu

kebahagiaan yg sebenarnya itu kebahgiaan lahir batin eeaa

masak? wah gaul hahaha. itu jaman2 belum pada punya hp, apalgi kamera

haha iya. jangankan bahasa asing, tarian daerah itu udah harus wajib ikut -____- hehe terimakasih ya

iya asik, masih bisa manja2an. apa2 tinggal minta doang :)) makasih ya

walaupun setahun. banyak banget yang didapet disana. makasih doanya bro

hehe kalau ada yang penting baru kadang2 kesana

iya. terlalu keren -____-

iya begitulah. yap setuju sama kamu

lingkungan emang berpengaruh besar terhadap lingkup sosial. di kota sama di desa perbedaanya jauh banget, dari kualitas pendidikan sampai rasa kebersamaannya. masih lebih enak didesa kayaknya, karena didesa kita masih bisa ngerasain menghargai dan dihargai.

smp sma dimana kak? gue di harapan lho :p #gadayangnanya

iya bro mumpung muda keliling indonesia

wih dari bali juga? smp saya di abiansemal, trus di SMKN1 denpasar :D tau tuh harapan, deket rumah saya yang dulu

Ikutan test

form komentarnya sudah jadi nih,
untuk menghilangkan angka komentarnya, coba cari code

.comment-thread ol { bla.. bla }
setelah ketemu masukkan kode
list-style-type: none;

sehingga menjadi

.comment-thread ol { bla..bla..


list-style-type: none;
}

Terimakasih bang bantuannya :)

aku juga ingin kembali lagi ke masa kecil yang indah

mampir diblog baru ane sobb http://goo.gl/ph8krx

Masa kecil yang indah bro. Emang bener banyak yang bilang kita itu dewasa dan berperilaku tergantung dari lingkungan. Lingkungan yang jadi pondasi perilaku kita itu kek gimana. Kalo lingkungannya suka ibadah perilaku kita juga kek gitu, yang parah itu kalo lingkungannya sukanonton 3gp ya susah, bro.

Kejar harapan lo, yog

Mau komen apa aja terserah :)